Atsar Salaf & Perkataan ‘Ulama Tentang Sholat ‘Iedain Bersama Pemerintah

[Berikut ini kami nukilkan beberapa atsar salafuna ash-sholeh dan pendapat para ‘ulama tentang sholat ‘Iedain bersama hukkam. Artikel ini adalah ulangan dari artikel yang dulu yang sengaja diulang… ]

hilalAsy-Syaikh Abdus Salam bin Barjas berkata : Asalnya sholat jum’at dan ‘iedain (sholat 2 hari raya, iedul fitri & adha) adalah tidak berbilang (yakni dilakukan pada hari yang sama, pent), para salaf telah menjelaskan tentang sholatnya di belakang para umaro’ (penguasa).

يقول الحسن البصري رحمه الله تعالي – في الأمراء هم يلون من أمورنا خمساً : الجمعة، والجماعة، والعيد، والثغور، والحدود. والله لا يستقيم الدين إلا بهم، وإن جاروا وظلموا والله لما يصلح الله بهم أكثر مما يفسدون، مع أن طاعتهم – والله – لغبطة وأن فرقتهم لكفر )) ا.هـ )

Hasan al-Bashri berkata tentang umaro’ : “Mereka mengatur urusan kita pada 5 perkara : sholat jum’at, sholat jama’ah, sholat ‘Ied, perang (jihad), dan hukum had. Demi Allah, tidak akan lurus agama ini kecuali dengan adanya mereka, walaupun mereka aniaya dan dzolim. Demi Allah, Allah memperbaiki melalui mereka lebih banyak dari apa yang mereka rusak, karena sesungguhnya ta’at kepada mereka -demi Allah- adalah kebaikan, dan menyelisihi mereka adalah kekufuran.” [lihat “Adab al-Hasan al-Bashri” karya Ibnul Jauzi (hal. 121), dan lihat “Jami’ul ‘Ulum wal Hikam” karya Ibnu Rojab (2/117)], dll]

Perkataan beliau “adalah kekufuran” (لكفر) maksudnya adalah : Kufur yang tidak sampai murtad (كفر دون كفر).

جاء في معتقد الإمام سفيان الثوري – رحمه الله – الذي رواه عنه شعيب بن حرب : (( يا شعيب : لا ينفعك ما كتبت حتى تري الصلاة خلف كل بر وفاجر. قال شعيب لسفيان : يا أبا عبد الله : الصلاة كلها؟ قال : لا، ولكن صلاة الجمعة والعيدين، صل خلف من أدركت. وأما سائر ذلك فأنت مخير لا تصل إلا خلف من تثق به، وتعلم أنه من أهل السنة والجماعة … )) أخرجه اللالكائي في أصول اعتقاد أهل السنة

Menurut keyakinan al-Imam Sufyan ats-Tsauri –rohimahullah– yang diriwayatkan oleh Syu’aib bin Harb : “Wahai Syu’aib, tidak akan bermanfa’at bagimu apa-apa yang kau tulis sampai engkau berpendapat tentang sholat di belakang (umaro’) yang baik atau yang fajir (banyak dosa).” Syu’aib berkata : “wahai Abu Abdillah, apakah semua sholat?” Sufyan berkata : “tidak, akan tetapi sholat jum’at dan sholat 2 ied (iedul fithri & iedul adha, pent), engkau sholat di belakang siapa yang engkau dapati, adapun yang selain itu maka engkau punya pilihan untuk tidak sholat kecuali di belakang orang yang engkau percayai yang engkau mengetahuinya bahwa ia adalah dari ahlus sunnah wal jama’ah…” [Riwayat al-Lalika’I dalam Syarh Ushul I’tiqod Ahlis Sunnah (1/154)]

وأخرج – أيضاً – في اعتقاد الإمام أحمد بن حنبل، الذي رواه عنه عبدوس بن مالك العطار، أنه قال : وصلاة الجمعة خلفه وخلف من ولي جائزة، تامة ركعتين، من أعاداهما فهو مبدع، تارك للآثار، مخالف للسنة، وليس له من فضل الجمعة شيء إذا لم ير الصلاة خلف الأئمة من كانوا برهم وفاجرهم. فالسنة أن تصلي معهم ركعتين، من أعادهما فهو مبتدع وتدين بأنها تامة، ولا يكن في صدرك من ذلك شك )) ا هـ.

Dan al-Lalika’i juga meriwayatkan (1/161) dalam I’tiqod al-Imam Ahmad bin Hambal yang diriwayatkan oleh Abdus bin Malik al-Aththor, bahwa ia (Ahmad) berkata : “dan sholat jum’at dibelakangnya (pemimpin) dan di belakang orang yang diwakilkan, 2 roka’at secara sempurna, barangsiapa yang mengulang sholat (yakni setelah sholat bersama imam, pent) maka ia adalah mubtadi’ (ahli bid’ah), menginggalkan atsar, menyelisihi sunnah, dan tidak ada baginya keutamaan sholat jum’at sama sekali jika ia tidak berpendapat untuk sholat di belakang para imam walaupun mereka (imam) itu baik atau fajir. Dan yang sunnah adalah engkau sholat bersama mereka 2 roka’at, barang siapa yang mengulangi maka ia adalah mubtadi’, dan engkau meyakini bahwa sholat tersebut adalah sempurna (sah, pent) dan jangan ada keraguan pada hatimu dalam masalah itu.” [Riwayat ini juga ada pada Ushulus Sunnah oleh al-Imam Ahmad, hal. 68. Tahqiq al-Walid bin Muhammad Nabiih, pent]

وحكى حرب إجماع أهل العلم على ذلك، في (( مسائلة )) المشهور والتي جاء فيها : (( هذه مذاهب أهل العلم وأصحاب الأثر، وأهل السنة المتمسكين بها، المقتدي بهم  إلي يومنا هذا، وأدركت من أدركت من علماء أهلrفيها، من لدن أصحاب النبي  الحجاز والشام وغيرهم عليها. فمن خالف شيئاً من هذه المذاهب، أو طعن فيها، أو عاب قائلها، فهو مخالف مبتدع، خارج عن الجماعة، زائل عن منهج السنة وسبيل الحق.

Dan Harb meriwayatkan adanya ijma’ ‘ulama dalam masalah ini, dalam kitab al-Masa’il yang masyhur yang tertulis padanya : “ini adalah madzhab para ‘ulama dan ash-habul atsar (pengikut atsar); dan ahlus sunnah berpegang teguh padanya (pada masalah ini, pent), mengikuti mereka dalam masalah ini, mulai dari zaman shahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sampai sekarang. Dan aku mendapati orang-orang yang kutemui dari para ‘ulama ahlul Hijaz, Syam, dan lain-lain berada di atas madzhab ini. Maka barang siapa yang menyelisihi sesuatu dari madzhab ini atau mencelanya atau menjelekkan orang yang mengucapkannya, maka ia adalah orang yang menyimpang, mubtadi’, keluar dari al-Jama’ah, menyimpang dari manhaj sunnah dan jalan yang haq.”

قال : وهو مذهب أحمد، وإسحاق بن إبراهيم، وعبد الله بن مخلد وعبد الله بن الزبير الحميدي ،وسعد بن منصور، وغيرهم ممن جالسنا ،وأخذنا عنهم العلم، وكان من قولهم …. والجمعة والعيدان، والحج مع السلطان، وإن لم يكونوا بررة عدولاً أتقياء، ودفع الصدقات، والخراج والأعشار والفيء، والغنائم إليهم، عدلوا فيها، أو جاروا … ا هـ

Ia (Harb) berkata : “dan ini adalah madzhab (pendapat) Ahmad, Ishaq bin Ibrohim, Abdullah bin Mukhollad, Abdullah bin az-Zubair al-Humaidi, Sa’ad bin Manshur, dan yang selain mereka dari para ‘ulama yang kami duduk dan mengambil ‘ilmu dari mereka, dan diantara perkataan mereka : ….dan sholat jum’at, sholat 2 ‘ied, dan haji bersama penguasa, walaupun mereka bukan orang yang baik, adil dan bertaqwa. Dan menyerahkan shodaqoh-shodaqoh, al-A’syar, fai’, dan ghonimah kepada mereka, walaupun mereka adil atau dzolim….” [Dinukil secara sempurna oleh Ibnul Qoyyim dalam Hadi al-Arwah hal. 399]

قال احمد فى روايته يصوم مع الامام وجماعة المسلمين فى الصحو والغيم قال أحمد يد الله على الجماعة

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata: Ahmad (bin Hanbal) berkata dalam riwayatnya: “Seseorang (hendaknya) berpuasa bersama penguasa dan jama’ah (mayoritas) umat Islam, baik ketika cuaca cerah ataupun mendung.” Beliau juga berkata: “Tangan Allah bersama Al-Jama’ah.” [Majmu al-Fatawa (25/117)]

وقال الأجري المتوفى سنة ( 360 هـ ) في كتاب (( الشريعة )): (( وقد ذكرت من التحذير من مذاهب الخوارج ما فيه بلاغ لمن عصمه الله تعالي عن مذاهب الخوارج ولم ير رأيهم فصبر على جور الأئمة … ودعا للولاة بالصلاح وحج معهم وجاهد معهم كل عدو للمسلمين فصلي خلفهم الجمعة والعيدين. فمن كان هذا وصفه، كان على الصراط المستقيم – إن شاء الله – )) ا هـ.

Al-Ajurri (W. 360 H) berkata dalam kitabnya asy-Syari’ah (1/371) : ” Sungguh aku telah menyebutkan tahdzir terhadap madzhab khowarij yang pada tahdzir tersebut terdapat khobar bagi orang yang dijauhkan oleh Allah dari madzhab khowarij dan tidak berpendapat dengan pendapat mereka, maka mereka bersabar terhadap kedzoliman para imam…… dan mendoakan kebaikan untuk penguasa. Dan menunaikan haji, jihad melawan musuh kaum muslimin, sholat jum’at dan sholat dua ied bersama mereka. Barang siapa yang sifatnya seperti ini berarti ia berada diatas jalan yang lurus, insyaAllah.”

وقد دلت نصوص الكتاب والسنة وإجماع سلف الأمة أن ولي الأمر وإمام الصلاة والحاكم وأمير الحرب وعامل الصدقة – : يطاع في مواضع الاجتهاد وليس عليه أن يطيع أتباعه في موارد الاجتهاد بل عليهم طاعته في ذلك وترك رأيهم لرأيه فإن مصلحة الجماعة والإئتلاف ومفسدة الفرقة والإختلاف أعظم من أمر المسائل الجزئية ولهذا لم يجز للحكام أن ينقض بعضهم حكم بعض والصواب المقطوع به صحة صلاة بعض هؤلاء خلف بعض

Ibnu Abil ‘Izz al-Hanafi berkata dalam Syarh Aqidah ath-Thohawiyyah (hal. 376) : Nash-nash al-Qur’an, as-Sunnah dan ijma’ salaful ummah telah menunjukkan bahwa pemimpin, imam sholat, hakim, pemimpin pasukan perang dan ‘amil zakat ditaati dalam masalah-masalah ijtihad, dan bukan ia (pemimpin atau imam, dst) yang mentaati pengikutnya dalam masalah ijtihad. Bahkan wajib bagi pengikutnya untuk mentaatinya dalam masalah itu dan meninggalkan pendapat mereka masing-masing untuk mengikuti pendapat pemimpin. Karena maslahat dari berjama’ah dan persatuan; dan mafsadat dari perpecahan dan ikhtilaf, lebih besar daripada masalah-masalah juz-iyyah. Oleh karena itu tidak boleh bagi para hakim untuk saling membatalkan keputusan masing-masing. Yang pasti kebenarannya, masing-masing sah untuk sholat bermakmum kepada yang lain.

يروى عن أبي يوسف : أنه لما حج مع هارون الرشيد فاحتجم الخليفة وأفتاه مالك بأنه لا يتوضأ وصلى بالناس فقيل لأبي يوسف : أصليت خلفه ؟ قال : سبحان الله ! أمير المؤمنين يريد بذلك أن ترك الصلاة خلف ولاة الأمور من فعل أهل البدع [ وحديث أبي هريرة الذي رواه البخاري أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : يصلون لكم فإن أصابوا فلكم ولهم وإن أخطأوا فلكم وعليهم ] – : نص صحيح صريح في أن الإمام إذا أخطأ فخطؤه عليه لا على المأموم والمجتهد غايته أنه أخطأ بترك واجب اعتقد أنه ليس واجبا أو فعل محظورا اعتقد أنه ليس محظورا ولا يحل لأحد يؤمن بالله واليوم الآخر أن يخالف هذا الحديث الصريح الصحيح بعد أن يبلغه وهو حجة على من يطلق من الحنفية والشافعية والحنبلية أن الإمام إذا ترك ما يعتقد المأموم وجوبه لم يصح اقتداؤه به ! ! فإن الإجتماع والإئتلاف مما يجب رعايته وترك الخلاف المفضي إلى الفساد

Diriwayatkan dari Abu Yusuf : bahwa ketika ia berhaji bersama Harun Ar-Rasyid. Lalu sang khalifah berbekam, dan difatwakan oleh Imam Malik bahwa ia tak perlu berwudhu. Beliaupun sholat mengimami orang banyak. Ada yang bertanya kepada Abu Yusuf : “Apakah anda sholat bermakmum kepadanya?” Beliau menjawab : “Subhanallah, dia itu Amirul Mukminin!” Yang beliau maksudkan , meninggalkan shalat bermakmum kepada para pemimpin itu perbuatan bid’ah. Dalam hadits Abu Hurairah yang diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhori bahwa Rosullullah shollallohu alaihi wa sallam bersabda : ” Mereka (para imam) sholat mengimami kalian, jika mereka benar, maka pahalanya untuk kalian dan untuk mereka. Dan jika mereka salah maka pahalanya untukmu dan dosanya bagi mereka.”

Hadist ini merupakan nash yang shohih lagi shorih (tegas) ysng menunjukkan bahwa jika imam itu salah maka ia yang menanggung dosanya, makmum tidak menanggung dosanya. Dan seorang mujtahid paling jauh ia meninggalkan yang wajib karena ia meyakininya bahwa itu tidak wajib. Atau melakukan yang terlarang karena ia meyakini bahwa itu tidak terlarang. Dan tidak halal bagi seorangpun yang beriman kepada Allah dan hari akhir untuk menyelisihi hadits yang tegas dan shohih ini setelah sampai kepadanya. Dan hadits ini merupakan hujjah bagi orang-orang madzhab Hanafi, Syafi’i atau Hambali yang berpendapat bahwasanya jika seorang imam meninggalkan apa yang diyakini makmum sebagai suatu kewajiban, maka tidak sah bagi makmum untuk mengikutinya!! Karena berjamaah dan bersatu serta meninggalkan khilaf yang akan menyebabkan kerusakan merupakan hal yang wajib untuk dijaga.”

Berkata Imam ash-Shabuni dalam Aqidatus Salaf ash-Habul Hadits hal. 102 : “Ahlul hadits berpendapat untuk menegakkan shalat Jum’at dan dua hari raya dan lain-lain dari shalat-shalat jama’ah di belakang setiap penguasa muslim yang baik atau pun yang jahat. mereka berpendapat untuk berjihad memerangi orang-orang kafir bersama mereka, walaupun penguasa tersebut dhalim dan jahat.”

ثم هم مع هذه الأصول يأمرون بالمعروف وينهون عن المنكر على ما توجبه الشريعة ، ويرون إقامة الحج والجهاد والأعياد مع الأمراء أبراراً كانوا أو فجاراً . ويحافظون على الجماعات ويدينون بالنصيحة للأمة ويعتقدون معنى قوله – صلى الله عليه وسلم – : ” المؤمن للمؤمن كالبنيان يشد بعضه بعضاً “

Berkata Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah: “Dan mereka (ahlus sunnah wal jama’ah) dengan ushul ini memerintahkan kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang mungkar sesuai dengan apa yang diwajibkan oleh syari’at. Mereka berpendapat untuk menegakkan haji, shalat jum’at, dan sholat ‘ied bersama para penguasa, apakah mereka orang-orang baik ataukah orang-orang jelek. Dan berpendapat untuk menegakkan shalat jama’ah dan mereka beragama dengan menegakkan nasehat untuk umat, dan mereka meyakini sabda Rasulullah :

المؤمن للمؤمن كالبنيان يشد بعضه بعضاً

Seorang mu’min dengan mu’min lainnya ibarat sebuah bangunan yang saling menguatkan satu sama lain.” (al-Aqidah al-Wasithiyah, Ibnu Taimiyah)

قيل ما يثبت من الحكم لا يختلف الحال فيه بين الذي يؤتم به فى رؤية الهلال مجتهدا مصيبا كان أو مخطئا أو مفرطا فانه اذا لم يظهر الهلال ويشتهر بحيث يتحرى الناس فيه وقد ثبت فى الصحيح ان النبى قال فى الأئمة يصلون لكم فان اصابوا فلكم ولهم وان اخطأوا فلكم وعليهم فخطؤه وتفريطه عليه لا على المسلمين الذين لم يفرطوا ولم يخطئوا

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dalam hal ini mengatakan : “Apa yang sudah menjadi ketetapan sebuah hukum, tidak berbeda keadaannya pada orang yang diikuti dalam ru’yah hilal, baik dia seorang mujtahid yang benar atau salah, atau melampaui batas. Karena apabila hilal tidak tampak dan tidak diumumkan padahal manusia sangat bersemangat mencarinya telah tersebut dalam As-Shahih (shohih al-Bukhori, ed) bahwa Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda tentang para imam : “Mereka (para imam) shalat bersama kalian, jika mereka benar maka pahala bagi kalian dan mereka, dan jika salah maka pahala bagi kalian dan dosa atas mereka.” Maka kesalahan dan pelampauan batas adalah atas mereka (dosanya) bukan atas kaum muslimin yang tidak salah dan tidak melampaui batas.” (Majmu’ Fatawa, 25/206)

Pernyataan Syaikhul Islam di atas (Majmu’ Fatawa, 25/206) merupakan kesimpulan beliau dari pertanyaan yang ditanyakan kepada beliau tentang penduduk kota yang melihat hilal namun hakim tidak menetapkan dengan ru’yah mereka, apakah mereka berpuasa pada tanggal 9 yang dzohir (yang ditetapkan hakim, pent) yang sebenarnya tanggal 10 (berdasarkan ru’yah mereka)? Kemudian beliau menjelaskan panjang lebar tentang masalah ini dengan kemungkinan-kemungkinannya dengan sebuah pembahasan yang bagus sekali. Bagi yang ingin tau silahkan merujuk ke Majmu’ Fatawa (25/202).

وقد روى ان رجلين فى زمن عمر بن الخطاب رضى الله عنه رأيا هلال شوال فأفطر احدهما ولم يفطر الآخر فلما بلغ ذلك عمر قال للذى افطر لولا صاحبك لأوجعتك ضربا

Syaikhul Islam dalam Majmu’ Fatawa (25/205) berkata : Telah diriwayatkan bahwa pada zaman ‘Umar bin al-Khoththob radhiyallahu ‘anhu ada 2 orang yang melihat hilal syawwal, maka salah seorang dari mereka berbuka dan yang seorang lagi tidak berbuka. Ketika khabar tersebut sampai ke ‘Umar, ia berkata kepada orang yang berbuka : “kalau bukan karena temanmu, tentu aku sudah memukulmu.”

Dan masalah sholat 2 ‘ied bersama ini juga difatwakan oleh kebanyakan ‘ulama zaman sekarang seperti : asy-Syaikh al-Albani (sebagaimana dalam fatwa beliau yang telah kami bawakan sebelumnya), Abdul ‘Aziz bin Baz, Muhammad bin Sholeh al-‘Utsaimin, Sholeh Fauzan, Abdur Rozzaq Afifi, Abdus Salam Barjas, Ibrohim ar-Ruhaili, dan lain-lain.

Wallahu A’lam bish Showaab.

Maroji’ :

  • Syarh Ushul I’tiqod Ahlis Sunnah Wal Jama’ah, Hibbatullah bin al-Hasan al-Lalika’i. al-Maktabah asy-Syamilah v.1.
  • Mu’amalatul Hukkam fi Dhou’il Kitab Was Sunnah, asy-Syaikh Abdus Salam bin Barjas. (http://www.burjes.com)
  • Ushulus Sunnah, al-Imam Ahmad bin Hambal, Tahqiq al-Walid Muhammad Nabiih.
  • Majmu’ al-Fatawa, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah. al-Maktabah asy-Syamilah v.1.
  • Aqidatus Salaf Ash-habul Hadits, Abu Utsman ash-Shobuni.
  • Al-Aqidah al-Wasithiyyah, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah.
  • Syarh Aqidah ath-Thohawiyyah, Ibnu Abil ‘Izz al-Hanafi.
  • Artikel “Shaum Ramadhan dan Hari Raya Bersama Penguasa, Syi’ar Kebersamaan Umat Islam” oleh al-Ustadz Ruwaifi’ bin Sulaimi. (http://www.asysyariah.com).

_____________________________

Artikel terkait:

4 Tanggapan

  1. assalamualaykum,

    wah, pencerahan di pagi hari nih Akh. Ana mau tanya sedikit tentang sholat Ied. Ana pernah baca, bahwa ied di suatu negara adalah sama, tidak tergantung matha (posisi hilal di setiap wilayah), jadi kita berpuasa maupun berbuka (sholat ied) bersamaan dengan pemerintah, itu yg ana yakini.

    sementara untuk iedul adha, saat jamaah haji, kadang ada perbedaan pendapat. pemerintah kita melihat hilal di negeri kita, maka sholatnya adalah berdasarkan hilal. lantas ada pendapat yg menyatakan bahwa iedul adha itu tergantung pada hari wukuf di arafah…mohon penjelasannya Akhi…

    wassalamualaykum…

    Wa’alaikumussalaam wa rohmatulloh wa barokaatuh,
    Ini ada penjelasannya dari fatwa asy-Syaikh Ibrohim ar-Ruhaili, klik di sini:
    https://tholib.wordpress.com/2007/09/07/fatwa-%e2%80%93-penetapan-hari-iedul-adha/
    Yang rojih -Wallohu A’lam- adalah ikut pemerintah masing-masing. Adapun jika ada kesalahan dalam penetapan ied, dosanya ditanggung mereka karena mereka yang berhak menetapkan ied.

  2. diedit sedikit :

    “sementara untuk iedul adha, saat jamaah haji wukuf, kadang….”

  3. Dalam Shahih Muslim Rasulullah saw. bersabda: Sesungguhnya lelaki yang paling dibenci oleh Allah ialah yang paling keras permusuhannya. Permusuhan kepada aliran sesat begitu kerasnya, padahal pelarangan aliran sesat hanya bisa dilakukan oleh pemerintah dengan memperhatikan pandangan ulama sebagai ilmuean agama. Dari Anas bin Malik ra., Rasulullah saw. bersabda: Di antara tanda-tanda hari kiamat ialah diangkatnya ilmu, munculnya kebodohan, Demikian juga dari riwayat Abu Musa ra.,Rasulullah saw. bersabda: Sesungguhnya menjelang terjadinya hari kiamat ilmu akan diangkat, demikian juga dari hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra, dan dari Abdullah bin Amru bin Ash ra Bahwa

    “Sesungguhnya Allah tidak mengambil ilmu dengan cara mencabutnya begitu saja dari manusia, akan tetapi Allah akan mengambil ilmu dengan cara mencabut (nyawa) para ulama, sehingga ketika Allah tidak meninggalkan seorang ulama pun, manusia akan mengangkat pemimpin-pemimpin yang bodoh yang apabila ditanya mereka akan memberikan fatwa tanpa didasarkan ilmu lalu mereka pun sesat serta menyesatkan” (HR. Muslim)

    Sungguh tanda-tanda kejadian ini telah nampak, sudah saatnya para ulama NU secepatnya menegakkan khilafah, bila ditunda-tunda terus maka akan semakin parah problematika umat manusia di dunia. Di NU banyak sekali ulama yang potensial untuk diangkat menjadi khalifah, jadi umat tinggal menunggu kebangkitan ulama untuk kembali menerapkan syariah yang rahmatan lil ‘alamin itum, umat menanti saat-saat para kyai berkumpul untuk memproklamirkan tegaknya kembali khilafah dan dibaiatnya salah seorang mereka .

    ????!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: